Restu Mbah Kiai Kholil Bangkalan kepada Abah Kiai Marzuqi Mustamar

KH Marzuqi Mustamar merupakan salah satu pengasuh di Pondok Pesantren Sabilurrosyad Malang. Beliau lahir di Blitar tanggal 22 September 1966.

Beliau dilahirkan dalam keluarga yang taat beribadah sekaligus mengerti agama. Ya, abahnya adalah seorang kiai. Alhasil, sejak kecil Kiai Marzuqi dibesarkan dan dididik oleh kedua orang tua beliau yakni Kiai Mustamar dan Nyai Siti Jainab dengan disiplin ilmu yang tinggi. Di bawah pengawasan orang tua beliau inilah beliau mulai belajar Al-Qur’an dan dasar-dasar ilmu agama.

Kiai Marzuqi Mustamar merupakan salah satu tokoh NU yang sangat menjunjung tinggi ajaran Islam Ahlus sunnah wal jamaah An-Nahdliyah, salah satu bukti kegigihan beliau dalam menyebarkan Islam Ahlus sunnah wal jamaah an-nahdliyah adalah karya beliau yang sangat fenomenal, “Al Muqtathafat li ahl al-Bidayat.”

Buku ini berisi beberapa sanggahan yang sangat keras kepada kelompok wahabi dan juga beberapa kelompok lain yang membidahkan amaliah kaum nahdliyin. Selain itu, dalam berdakwah beliau tidak melupakan untuk menggaungkan sikap nasionalisme, sikap cinta kepada tanah air. Hampir sebagian besar ceramah beliau berhubungan dengan amaliah NU dan nasionalisme.

Pada suatu hari, ada kejadian mengesankan yang dialami oleh beliau, tepatnya pada malam Idul Adha, tanggal 20 Juli 2021. Seperti biasa kami makan bersama di ndalem KH Marzuqi Mustamar. Selepasnya, beliau dengan semangat membara bercerita tentang sesuatu. Menurut yang beliau rasakan itu merupakan bentuk ridlo dari Syaikhona Kholil Bangkalan dalam berkiprah dan berjuang di NU.

Suatu hari, datang seorang tamu dari Madura yang Kiai Marzuqi sendiri tidak mengenalnya. Jadi, rasanya aneh.

Seperti tetamu lainnya, Kiai Marzuqi tetap menyambutnya dengan hangat dan menghormatinya lalu mempersilakannya untuk duduk. Nah, setelah duduk tamu tersebut matur bahwa dia diutus Syaikhona Kholil Bangkalan menyampaikan amanah dari beliau.

Dia yang memang sering ziarah/tirakat ke makam Syaikhona, diperintah oleh Syaikhona sampai tiga kali supaya memberikan tulisan بسم الله الرحمن الرحيم kepada KH Marzuqi Mustamar. Dia mencari-cari, akhirnya ketemu rumah Kiai Marzuqi di Malang.

Tamu tersebut memberikan kertas bertuliskan basmalah dan langsung pamit. Saat berpamitan, dia tidak mau diberi sangu oleh Kiai Marzuqi. Memang dari rumah niatnya hanya menyampaikan amanah tersebut dari Syaikhona Kholil kepada KH Marzuqi Mustamar.

Apa maksudnya? Bagaimana Syaikhona Kholil yang sudah wafat kok masih bisa perintah? Mengapa pula tulisan basmalah tersebut dia berikan kepada Kiai Marzuqi? Benarkah? Wallahu a’lam bis Showab.

Yang jelas Kiai Marzuqi husnuzon bahwa Syaikhona Kholil rida. Tulisan tersebut disimpan Bu Nyai Marzuqi dan sampai sekarang masih ada. Penulis juga melihatnya. Sedih dan senang yang beliau rasakan, betapa perjuangan beliau berdua insyaAllah diridai oleh Syaikhona, guru dari pendiri NU (Nahdlatul Ulama), KH Muhammad Hasyim Asy’ari.

Semoga kita semua diakui santri oleh beliau-beliau. Allahumma Amin.

About Nurul Ilmi Badruddujjja Dan Millah Sofia 1 Article
Seorang alumni PP. Al-Falah Ploso Kediri. Sekarang sedang menempuh pendidikannya di UIN Maliki Malang | Seorang muslimah sarjana kedokteran

2 Comments

Monggo Komentare

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.